Makna dan arti Pepatah jawa

Pepatah jawa paling terkenal

Pada periode tahun 1998, banyak kawan-kawan mahasiswa yang menuntut Presiden Soeharto untuk mundur atau dalam bahasa jawa disebut lengser. Mahasiswa berteriak dengan lantang di kampus-kampus dan dijalanan. Saat itu, Pak Harto sering mengucapkan pepatah jawa yaitu “tinggal glanggang colong playu”. Pepatah jawa itu menjelaskan makna kurang lebih beliau tidak akan lari atau pergi dari masalah yang sedang dihadapi Indonesia saat itu yaitu krisis moneter. Beliau tidak mau meninggalkan rakyatnya yang sedang dilanda masalah. Melarikan diri dari masalah bukanlah tindakan yang kesatria. Sebagai pemimpin, Beliau ingin tetap bertanggung jawab menyelesaikan segala masalah.

Beberapa tahun belakangan ini, muncul pepatah jawa yang populer “aku ora popo“. Pepatah jawa ini menjelaskan bahwa yang mengucapkan kalimat tersebut sedang dilanda masalah pelik, namun ia tidak ingin menampakkan masalah di depan umum ataupun di depan orang yang dipimpinnya. Ia ingin menyatakan bahwa Ia sedang baik-baik saja, kalian tidak perlu khawatir mengenai kondisiku, meskipun sebenarnya kondisiku sedang remuk-redam.

Pepatah Jawa atau peribahasa Jawa merupakan salah satu bentuk gaya bahasa yang sering digunakan oleh masyarakat Jawa untuk memberi nasihat, teguran atau sindiran pada orang lain. Bentuk dari pepatah jawa ini berupa kelompok kata yang singkat, padat, namun berisi berbagai norma yang bisa dipetik sebagai pelajaran hidup. Dalam kehidupan masyarakat Jawa dahulu, pepatah jawa diturunkan dari generasi ke generasi hanya secara lisan atau gethok tular. Gaya penyampaiannya ada yang dilakukan secara lugas, ada yang menggunakan perbandingan, dan ada pula yang menggunakan perumpamaan. Meski gaya penyampaian berbeda, namun isinya tetap mudah ditangkap oleh pihak yang dinasehati.  Secara umum pepatah jawa dapat dikelompokkan menjadi tiga, yakni Paribasan, Bebasan dan Saloka. Berikut ini ulasannya :

pepatah jawa
tokoh-tokoh wayang yang sering mengucapkan pepatah jawa

Pepatah Jawa – Paribasan

Paribasan adalah pepatah jawa yang terdiri dari rangkaian kata yang penggunaannya tetap tidak boleh diubah dan tidak boleh dialih bahasakan menjadi bahasa krama. Paribasan disampaikan secara lugas dan jelas, tidak menggunakan pengandaian ataupun perumpamaan dengan obyek lain.

Pepatah Jawa – Bebasan

Bebasan merupakan pepatah jawa yang terdiri dari rangkaian kata yang bersifat tetap dalam penggunannya, tidak bisa diubah ke bahasa krama atau yang lainnya. Kata dala bebasan ini memiliki makna konotatif, mengandung makna pengandaian. Adapun yang diandaikan adalah keadaan, sifat, watak serta perbuatan seseorang.

Pepatah Jawa – Saloka

Saloka merupakan pepatah jawa yang terdiri dari rangkaian kata yang bersifat tetap dalam penggunannya, tidak bisa diubah ke bahasa krama atau yang lainnya. Kata dala bebasan ini memiliki makna konotatif, mengandung makna pengandaian, namun dalam saloka semua kata dibandingkan/diandaikan dengan obyek lain, yang dipakai sebagai pengandaian bisa binatang maupun benda.

Adigang adigung adiguna.
(Orang yang mengandalkan kekuatan, kedudukan dan kepandaiannya – Ngendel-endelake kekuatan, keluhuran lan kepinterane).

Ana catur mungkur.
(Tidak mau mendengarkan perkataan orang lain – Ora gelem ngrungokake rerasaning liyan kang ora prayoga).

Angon mangsa.
(Mencari waktu yang tepat atau baik – Golet wektu kang becik).

Anak polah bapak kepradhah.
(Perbuatan anak yang tidak baik maka orang tuanya kena getahnya juga – Wong tua nemu pakewuh amarga saka tumindake anak kang kurang prayoga).

Becik ketitik ala ketara.
(Segala perbuatan baik dan buruk pada akhirnya akan kelihatan juga nantinya – Tumindak becik lan tumindak ala bakal ketara dititeni tembe mburine).

Busuk ketekuk pinter keblinger.
(Orang bodoh maupun orang pintar tidak bisa menolak musibah/kemalangan – Wong bodo utawa wong pinter padha nema rekasa utawa nemu cilaka).

Cincing-cincing meksa klebus.
(Tadinya ingin berhemat malah boros – Karepe arep ngirit jebul malah entek akeh).

Ciri wanci lelai ginawa mati.
(Watak orang yang buruk tidak akan berubah sampai mati – Pakulinan ala ora bisa ilang nganti tumekanen pati).

Criwis cawis.
(Banyak omong namun enggan untuk melakukan – Akeh omongane ananging uga mrantasi ing gawe).

Desa mawa cara negara mawa tata.
(Setiap daerah maupun negara mempunyai adat istiadat masing-masing – Saben papan utawa daerah duwe adat dhewe-dhewe).

Dudu sanak dudu kadang yen mati melu kelangan.
(Meskipun orang lain dan bukan anggota keluarga namun ketika meninggal sangat kehilangan – Sanajan wong liya yen mati melu nggetuni).

Durung pecus keselak besus.
(Belum bisa bekerja sudah ingin menikah – Durung pinter nyambut gawe ananging wis kepingin rabi).

Garang-garing.
(Kelihatannya kaya namun sebenarnya banyak tanggungannya – Ketoke katon sugih, ananging sejatine sejatine kecingkrangan panguripane).

Njajah desa milang kori.
(Sudah mengunjungi segala tempat di berbagai daerah maupun negara – Lelungan adoh tekan ngendi-endi desa, kutha, negara kabeh wis diparani).

Jalukan ora wewehan.
(Orang yang hanya bisa meminta namun enggan memberi – Wong kang senengane njaluk, nanging ora gelem menehi).

Njunjung ngentebake.
(Orang yang suka memuji namun sebenarnya merendahkan – Wong senengane ngalem nanging sejatine ngasorake)..

Kebat kliwat gancang pincang.
(Orang yang bertindak tidak hati-hati maka akan celaka – Tumindak kanthi grusha-grusuh, wusanane ora kebeneran).

Keplok ora tombok.
(Ikut merasakan senang namun tidak mau mengeluarkan biaya – Melu ngrasakake seneng nanging ora melu ragad).

Ketula-tula ketali.
(Orang yang hidupnya susah – Wong kang uripe rakasa banget)..

Ladak kecangklak.
(Orang yang membenci seseorang maka akan terkena akibatnya sendiri – Wong kang tansah nukari wong liya wusanane kena akibate dhewe).

Maju tatu mundur ajur.
(Maju atau mundur sama saja mengakibatkan celaka – Maju utawa mundur kabeh bakal mbebayani utawa nyilakani).

Mikul duwur mendhem jero.
(Anak yang bisa menjunjung nama baik kedua orang tuanya – Anak kang bisa njunjung drajate wong tuwane).

Nabok nyilih tangan.
(Orang yang bertindak kejahatan namun melalui orang lain – Tumindak mulasara wong utawa gawe sengsarane wong sarana kongkonan).

Ngluruk tanpa bala, sugih tanpa bendha menang tanpa ngasorake.
(Orang yang kaya ilmu – Wong kang tansah sugih ngelmu).

Nyolong pethek.
(Salah perkiraan – Mleset saka pangirane).

Pupuran sadurunge benjut.
(Orang yang berhati-hati sebelum mendapat celaka – Wong kang ati-ati sadurunge nandhang cilaka).

Rawe-rawe rantas malang-malang putung.
(Semua hal yang menghalangi dan rintangan yang dihadapi akan disingkirkan – Semubarang kang ngalang-alangi kekarepane bakal disingkirake).

Rukun agawe santosa crah agawe bubrah.
(Negara atau keluarga yang rukun akan kuat sedangkan yang tidak rukun maka akan mudah dijajah dan hancur – Negara utawa wong kang rukun bisa dadi kuwat dene yen cecongkrahan njalari ringkih gampang dijajah).

Sabaya pati sabaya mukti.
(Orang yang menikah dan menjalani kehidupan susah maupun senang bersama maka akan mendapatkan kebahagiaan bersama pula – Wong bebojohan urip rekasa dilakonin wong loro urip mulya uga dilakoni wong wong loro).

Sepi ing pamrih rame ing gawe.
(Membantu pekerjaan tanpa meminta bayaran – Mbantu nyambut gawe mempeng utawa sregep tanpa duwe pamrih apa-apa).

Sing sapa salah saleh.
(Siapa yang salah maka akan terlihat dan mengakuinya – Sapa sing salah bakal teluk utawa ngakoni).

Sura diri jayaningrat lebur dening pangastuti.
(Orang yang jahat maka akan kalah oleh orang baik – Wong ampuh tumindak ala, bakal sirna dening wong kang tumindake becik).

Tinggal glanggang colong playu.
(Tentara yang meninggalkan perang – Prajurit kang ninggalake kasatriyane sarana ninggalake ing peperangan).

Nulung menthung.
(Orang yang menolong tetapi malah mencelakakan – Wong katone mitulungi nanging sajatine gawe rekasane wong sing ditulungi).

Tunggal welat.
(Masih satu keluarga – Sedulur tunggal bapa biyunge).

Ulat madhep ati karep.
(Sudah mantep lahir batinnya – Kekarepane lahir batine wis mantep banget).

Nrimo ing pandom .
(Menerima rejeki apa adanya -ikhlas)

Becik ketitik olo ketoro .
(Kebenaran akan nampak, kejahatan juga akan kelihatan)

Witing tresno jalaran soko kulino.
(cinta bermula karena sering berjumpa)

 

Pepatah jawa tersebut sering di susun dengan baik dalam sebuah syair lagu-lagu jawa. salah satunya nya adalah lagu “ilat tanpo balung” berikut ini.

Panas mongso ketigo, iki sing tak kroso
Tiwas aku teko, mbok tinggal lungo
Tegane atimu, ninggalake aku
Kebangeten, kebangeten awakmu
gareng sing tak rasa’ke, ngelak tanpo banyu
Janji mlaku aku mbok tinggal mlayu
Nibo tangi aku, aku ngoyak awakmu
Tulung, entenono aku
Opo ra kelingan, biyen kowe kuwi sopo
Loro tak obati, bareng mari kowe lali
Paribasan peksi, mabur dhuwur eling bali
Aku kok apusi, sak tenane aku ngerti
Ilat tanpo balung, wis ditulung malah menthung
Sak karepmu, tutugno lakumu

Gareng sing tak rasa’ke, ilat tanpo balung
Janji mlaku mlaku, mbok tinggal mlayu
Nibo tangi aku, aku ngoyak awakmu
Tulung, entenono aku

Opo ra kelingan, biyen kowe kuwi sopo
Loro tak obati, bareng mari kowe lali

Paribasan peksi, mabur dhuwur eling bali
Aku kok apusi, sak tenane aku ngerti
Ilat tanpo balung, wis ditulung malah menthung
Sak karepmu, tutugno lakumu
Sak karepmu, tutugno lakumu

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *